"I believe in pink. I believe that laughing is the best calorie burner. I believe in kissing, kissing a lot. I believe in being strong when everything seems to be going wrong. I believe that happy girls are the prettiest girls. I believe that tomorrow is another day and I believe in miracles."
Audrey Hepburn

Saturday, 7 December 2013

It's Christmas Time

Well, the actual christmas day (25 December) hasnt't come yet.
But, the sense of christmas is mushrooming in Europe.
Christmas market, Christmas tree, sparkling lamp, lovey-dovey couple (i hate envy this one), and many more.

There are two rewind again and again song (which successfully becoming my short playlist) on december.
You know what?
Guess what?

My Only Wish - Britney Spears

All I Want For Christmas is You - Mariah Carey

What's your favorite song during christmas?

Tuesday, 3 December 2013

Introvert, am I ?

What i feel somehow.
Yes, I am a member of introvert group.

Reblog from here

Sunday, 24 November 2013

Love is

Had a break for a moment only (like 2 days!), thought a lot, reflected what I want, what I supposed to get, what I have to give.

Randomly, I bumped into one popular verse. Taken from 1 Corinthians 13. I know it sounds lame, but in uncertain moment, I used to back to faith things.

taken from here 

Love is patient and kind; love does not envy or boast; it is not arrogant or rude. It does not insist on its own way; it is not irritable or resentful;[b] it does not rejoice at wrongdoing, but rejoices with the truth. Love bears all things, believes all things, hopes all things, endures all things.

So, how big is your love?
How pure is your love?
How you define your love?

Tuesday, 5 November 2013

Marches in Paris

Eiffel, Louvre, Arc de Triomphe, Champs Elysees? Positively a must spot to go for the first time visiting Paris. Since last week was my second chance visiting Paris, the city of love (literally), I won't wasted my time being (common) tourist anymore. Local markets were being my focus to spend my 2 days off. I cant help the sensation of seeing vintage gimmicks in real and Paris is one of the city that provides many vintage stores. Suitable combination, ne? Okay, where were my destinations?

Marche des Puce de Saint-Ouen and other marche located near it

Since I was still on Firda 's room, she insisted me again and again that this marche will be quite dangerous for the first sight. It was like Jatinegara in Jakarta. And what I found that time? Yes, positively 100% true that it was dangerous. Getting out from metro station, I saw sort of immigrant area, people most of them were Arabs or Africans. I was kind of intimidated there, tough there were two of us, but still we were like the only Asians there, and we were very small compared to the others.  But the show must go on, so we continue our walk to the marche.

At the first area, it was more like market in city terminal in Bekasi (hahaha). Things to sell, were more about fake branded shoes, fake branded bags, pirate CD or DVD, even underwear. The seller were both Arabs or Africans. Some were friendly, some irritated. Similarity for both of them was offering goods in nonsense price for tourist. How can they discovered us as tourist? Disability in speaking French -_- 

The second area was more about theft zone (hahaha). Okay, it was us who claimed about the area. The seller looked like homeless people. They spread their goods in cloth in the road. The space between one seller to another seller was very close so that buyer will touch each other. I found the goods were very very very random, that anything you imagine can be easily found there. What do you think? Button? Laptop? Battery? Lipstick? Cement mixer? Shoes? You can find it there. Funny so funny! You just have to be really careful with your belongings there, you won't know whether your goods will be there in days to come. Hahaha.

After that, we passed the area of vintage furniture. Some of them were real vintage i mean it was a real old furniture,  and some of them new furniture but influenced by vintage sense. I kept saying wow and wow and wow, stopped at most of the store, grabbed random pictures, gazed and focused on unique furniture, smiled, and imagined if I can put them in my future home (hahaa). I believe that design interior architect won't leave that marche because there are too many inspirations there. :)

Lastly, we bumped to the marche that sold sort of The Goods Dept offered. We can find old postcards (really old like 1900 something with real stamp and real handwriting), random photos of someone's wedding party, grandma or grandpa, pictures of paris or france in general in 1800 or 1900 something, phonograph records, old comics with french as usual, and others. It was quite pricey there that I won't give 2 euros to get a small photo of grandma. Oh yeah, since this marche is indoor, you can hear random old french song played there. Good atmosphere :)

Marche aux Fleurs

Fleur, you must know what's the meaning of it. It is flower indeed. To get the best experience at this marche, just come on sunday, like me. Why? Because you won't find only bunch of flowers sold there, but you will find chirp of birds also!

My declaration is that this marche is very sweet (not sweet in taste), but it is very cute, lovely, and heartwarming. The first time I went off from Cite Metro Station, the sound of birds came to my ears and the sunlight passed to my eyes. It was positively relaxing moment. I went through the alley, saw various kind of birds in the cage, and also talked to the French-speaking seller who able to speak in English (finally!). 

Satisfied with the birds things, I moved the next alley which consists of numerous flowers, seeds, pots, park decors, and others. Some of the stores also offered unique Paris souvenirs that wont be found at other markets such as small merry go round, vintage plats, dreamy postcards, well hard to be mentioned all of them here. I recommend you to buy Paris souvenirs here rather than in popular tourist attraction spots. For the flowers thing, since I am not a flower experts (read: flower enthusiasts only) I just gazed through the flowers which can't grow well in tropical island in Indonesia, and praised their beauty.


A tout a l'heure Paris!
See you again soon Paris!

Saturday, 5 October 2013

Faith, so what?

Menjadi bagian dari kelompok minoritas di Indonesia, saya sudah biasa mendengar adanya diskriminasi dari pihak mayoritas. Baik perbedaan dalam tindakan, prioritas dalam pilihan, terkadang pengucilan, dan lainnya. Memang (syukurnya) saya tidak pernah merasakan diskriminasi secara langsung dari orang sekitar, atau mungkin saya berpikir terlalu positif sehingga tidak menyadari diskriminasi tersebut. Namun, saya sering kali punya empati yang besar kepada individu dari kelompok yang sama dengan saya yang menerima diskriminasi.


Kepercayaan. Iman. Agama.

Saya percaya ini bukan hal main-main. Hal sakral. Perihal Dia dan individu, masing-masing, tanpa campur tangan orang lain. Memahami dan menjalankan arahNya melalui pemikiran, perkataan, dan perbuatan. Tahapan selanjutnya mengimplementasikan ajaranNya kepada orang di sekitar kita. Prioritas bukan kepada kelompok tertentu, semua sama, pukul rata. Selain itu tidak ada ajaran yang menyesatkan, semua pasti mengajarkan kebaikan.


Hari ini saya dihadapkan pertanyaan bersifat diskriminasi dan kepercayaan kelompok minoritas. Namun kali ini saya duduk sebagai si mayoritas (ingat, saya sudah bertahun-tahun berperan sebagai si minoritas). 
Saya memang tidak paham 100% mengenai kepercayaan tersebut. Namun berbekal keyakinan bahwa kepercayaan adalah hal individual dan tidak mungkin mengajarkan kesesatan, saya lantas membela dan memberi jawaban dari sisi positifnya saja. Perasaan saya antara geram dan kesal. Lucu memang, bukan saya yang mengalami diskriminasi, namun saya tidak senang si minoritas mengalami diskriminasi.


Mulut digunakan untuk berbicara. Otak digunakan untuk berpikir. Nurani digunakan memahami nilai kemanusiaan. 

Akan sangat bijak jika ketiganya dapat digunakan bersamaan.

Thursday, 19 September 2013

Two Weeks at Ghent, Belgium

Bukan. Ini bukan menceritakan kisah gw selama dua minggu lebih ini di Belgi, Ghent. Sekalipun gw memang sudah disini selama dua minggu, berpisah dengan keluarga dan teman-teman di Indo, gw merasa momen-momen gw disini menarik hati gw dan membuat gw ingin mendapat lebih dan lebih lagi. Mengapa gw berkata demikian?

1. Kesempatan untuk hidup dalam jangka waktu yang lama di luar negeri (Eropa bahkan) tidak bisa gw sia-siakan begitu saja. Berbagai budaya dan kebiasaan lokal yang baru dan berbeda dengan di Indonesia sudah pasti membuka pikiran gw. Yah, memang tidak semuanya bagus dan dengan mentah-mentah diserap begitu saja oleh otak gw. Namun dengan memfilter antara yang baik dan buruk sudah jelas gw mendapatkan pelajaran baru dan baiknya sih turut merubah gw menjadi lebih baik.

2. Selain kehidupan lokal, sosialisasi dengan student dari multikultural itu mengagumkan loh. Gw merasa berada di satu melting pot bersama dengan orang berbagai negara. Mulai dari India, Jepang, Jerman, Peru, Zimbabwe, oh my.. Just name the country, and you will find it easy to find the person here. Semua membawa karakter khusus dari negaranya masing-masing, ilmu terutama studi kasus negaranya, kulturnya. Melalui itu, gw bisa melihat hal-hal positif dari mereka, dan syukur-syukur selain bisa mengimprove diri sendiri, gw juga bisa memberikan pengaruh positif kepada mereka melalui kultur Indonesia gw.

3. Ilmu melalui perkuliahan. Well, terdengar membosankan ya? Namun jujur, gw cukup ga sabar mendapatkan ilmu yang lebih dalam terkait rural economics and management sebagai pondasi untuk profesional karir gw kedepannya. Sejak gw sudah memastikan diri gw untuk bergerak di bidang ini, dan ini merupakan tujuan utama gw berada di Ghent, oleh sebab itu gw ingin mengeksplor teori serta terapan bidang ini. Honestly, I am still bad at economics, and I have to learn harder for this. Welcome back to study era then, Liz!

I am looking forward to what I can do for next 22 months. See you later!

*pardon my english and indonesian.

Monday, 1 July 2013

Erasmus Mundus Lotus Project Scholarship – Benda Apakah Ini?

pic from here

Saya yakin 100% scholarship hunter tahu skema beasiswa Erasmus Mundus. Beasiswa dari Uni Eropa yang mewajibkan awardeenya untuk berkuliah di beberapa kampus di beberapa negara sekaligus dalam meraih gelar S2 (sejak tahun terakhir sudah ada untuk S3). Eits, tidak semua Erasmus Mundus seperti itu loh. Metode yang tadi saya sebutkan identik dengan Action 1. Nah, kalau Lotus Project? Itu merupakan salah satu dari project EM Action 2. Nah loh, apa lagi itu Action 2?

Saya buat beberapa poin penting yang membedakan Action 1 dan Action 2 di Erasmus Mundus:

Action 1
Action 2
Applicant mendaftar langsung di program yang dituju tanpa memilih kampus.
Applicant mendaftar di kampus yang ada dalam kerangka kerjasama dan memilih jurusan yang tersedia.
Persaingan mendapatkan beasiswa tidak hanya se-Indonesia, namun global mendunia.
Sejak awal, applicant mendeskripsikan dirinya masuk Target Group 1, 2, atau 3. Persaingan applicant ada di level Target Group yang sama di negara yang sama.
Awardee akan berkuliah di beberapa kampus untuk menyelesaikan program master.
Awardee akan berkuliah di satu kampus yang telah dipilih sejak awal.
Pembagian program berdasarkan jurusan tertentu
Pembagian project berdasarkan kampus kerjasama,
Program untuk master degree atau doctorate degree.
Project untuk student exchange, staff exchange, master degree.

Tujuan umum EM Action 2 lebih ke arah meningkatkan hubungan kerjasama antara Uni Eropa dengan kampus-kampus tertentu di Indonesia. Oleh sebab itu di Action 2 terdapat beberapa project yang lebih diprioritaskan untuk kampus tertentu juga. Misalkan PANACEA untuk UGM, EXPERTS, dan LOTUS untuk ITB dan UGM. Selain itu, project yang ada ditujukan untuk beragam aktivitas, seperti student exchange selama 6 bulan, staff exchange 1 bulan, maupun master degree.

Bisa dibayangkan kan proses seleksi dan persaingan yang akan dihadapi oleh scholarship hunter? Jelas lingkup persaingannya relatif lebih sempit, karena menurut saya lawan-lawan yang akan dihadapi adalah teman-teman sealmamater saja (atau dengan satu atau dua kampus tetangga). Jadi, jika kamu adalah mahasiswa yang ingin mengambil kesempatan student exchange atau lulusan dari kampus yang masuk dalam prioritas project di Action 2, saya sarankan bener-bener fokus untuk apply beasiswa ini. Kalian tinggal isi form aplikasi secara online dan upload dokumen yang dibutuhkan (seperti pada umumnya). Give your best, and let God do the rest. :)

Sunday, 23 June 2013

Banjarmasin in Less Than 12 Hours


Perjalanan kali ini berbeda dari biasanya. Memangnya yang biasanya seperti apa? Yang memakan waktu persiapan lebih dari 30 hari, lebih dari 3 bulan bahkan jika pembelian tiket diperhitungkan. Kali ini perjalanan ini gw rencanakan kurang dari 3 hari saja. Selain itu sebagai informasi dibiayai penuh oleh kantor dan diotaki penuh oleh naluri travelling gw. Hohoho *jangan ditiru.

Banjarmasin? Lagi-lagi kenapa Banjarmasin? Gw termasuk beruntung, di masa-masa terakhir sebelum gw resign, gw diberikan penugasan menjadi fasilitator di acara FGD Exit Strategy di Provinsi Kalsel. Acara tersebut diadakan selama (konon) 3 hari terhitung tanggal 12 – 14 Juni 2013 di Kota Banjarmasin. Gw menari-menari lincah saat tahu jadwal hari kedua hanya sampai jam 18.00 WITA dan hari ketiga tinggal penutupan. Sudah dipastikan hampir sama seperti acara pada umumnya, acara hari kedua dan ketiga dipadatkan menjadi satu hari. Sehingga sebagai efeknya, hari ketiga kosong ! Yihaaa…


Kak Yuna! The one and only Kak Yuna. Mahluk Tuhan paling nyata yang sudah mengenali sifat bringas travelling gw dan anehnya bisa cocok sama gw. Selain itu, tepatnya bahkan dia bekerja hanya 4 jam dari Banjarmasin. Jelas wajar dong kalau gw satu hari sebelum keberangkatan, bahkan jam terakhir sebelum mengissued tiket pesawat, meneror Kak Yuna mati-matian supaya dia bisa off satu hari demi gw (siapa gw coba? Ahahaha.)


Mengapung di Pasar Apung Lok Baintan
Inget kerumunan ibu-ibu yang duduk dengan buah-buahan memamerkan jempolnya di atas perahu mengapung? Yak benar, iklan RCTI oke itu menampilkan kondisi pasar apung di Banjarmasin.
Terdapat dua pasar apung di Banjarmasin, Lok Baintan dan Kuin. Berhubung katanya lebih banyak transaksi terjadi di Lok Baintan, otomatis gw pilih ke sana.
Akses ke sana menarik! Tidak bisa dijamah dengan transportasi darat, artinya gw ke sana harus menggunakan kapal/ sampan/ perahu, oke namanya klotok. Klotok ini seperti taksi sungai di sini.
Perjalanan dimulai dari jam 5.30 WITA dengan klotok di sungai depan Resto Soto Bang Amat. Lama tempuh kira-kira 30 menit. Sepanjang perjalanan, gw ga habis-habis mengucapkan kata wow berkali-kali. Kenapa? Gw bener-bener melihat kehidupan manusia yang tinggal dengan sungai sebagai beranda depan rumahnya, bukan jalan, bukan taman, tapi sungai. Mereka mandi dengan air sungai, membuang air di jamban yang bagian bawahnya langsung sungai, menggunakan sungai sebagai media transportasi. Seperti kaum gypsi sungai begitu. Hehe.

Sesampainya di pasar apung, klotok kami dikerubungi oleh sampan-sampan kecil dengan berbagai penjual yang menjajakan barangnya. Berbagai macam panganan dapat ditemukan disini, mulai dari jajanan pasar Kalsel (apa coba bahasa gw?), buah-buahan segar, nasi pecel (ahahaha), dan lainnya. Berbekal rasa ingin tahu yang besar, otomatis kami ikut mencicipi dan membayar tentunya. Hehe.

Setelah mengapung beberapa lama, kami merapat ke Lok Baintan Port untuk beristirahat sejenak. Secangkir kopi hangat dengan pemandangan Sungai Lok Baintan melengkapi masa kosong kami. Oia, di dekat port ini ada jembatan besar yang bisa dilewati. Karena penasaran, saya dan Kak Yuna (dengan sok berani) menyusuri jembatan itu dan merasakan sensasi goyang-goyang deg-deg ser sepanjang berjalan dari ujung ke ujung.

Ada beberapa trivia yang saya temukan di Lok Baintan. Pertama, semua penjual di sini adalah wanita. Kedua, banyak wanita tersebut menggunakan masker tepung beras dengan campuran yang tidak saya ketahui. Ketiga, sepanjang sungai terdapat rambu-rambu lalu lintas juga seperti yang biasa ditemukan di jalan raya. Nice ne?

Menyusuri Jalan Menuju Martapura
Dulu pas gw masih SD, gw inget dicekoki guru bahwa daerah penghasil intan terbesar di Indonesia adalah Martapura. Akhirnya setelah belasan tahun berlalu, kesampaian juga gw ke Martapura.
Bergantung pada GPS di hp Kak Yuna, road trip bermodal nekat dimulai. Jarak tempuh ke Martapura dari Banjarmasin kira-kira 50-60 menit. Seingat gw (yang lemah arah), jalan yang dilewati hanya luruuuuuuus terus dengan sedikit belok kanan, dan kiri, dan putar balik, karena agak menyasar (sedikit).

Rencana awal kami ke Martapura adalah ke pusat penjualan intan, Pasar Cahaya Bumi Selamat dan tempat penambangan intan. Berhubung ke tempat penambangan intan memakan waktu lebih dari 1 jam, sedangkan jadwal penerbangan gw sudah mepet, akhirnya spot itu dicoret dari ceklis. Haha. Namun, secara umum gw cukup puas dengan melihat-lihat di tempat penjualan intan itu. Tidak hanya intan yang bisa ditemukan, namun juga berbagai batu-batuan dalam bentuk cincin, gelang, kalung. Harga relative murah, jika dibandingkan dengan harga di Banjarmasin atau Jakarta (yaiyalah). So better grab some necklaces for you there.

Oia, di bagian samping tempat ini ada pasar kecil kudapan Kalimantan Selatan juga loh. Untuk yang suka icip-icip camilan kecil, tempat ini perlu banget didatangi. Ada berbagai jenis camilan, yang gw ga tau namanya, dengan rasa manis pada umumnya.

Kekecewaan di Kampung Sasirangan
Berbekal informasi dari internet, katanya Kampung Sasirangan adalah tempat pembuatan sasirangan secara tradisional. Katanya lagi nih pengunjung bisa melihat proses produksi kain sasirangan itu. Namun eh namun, yang ditemukan adalah ZONK alias NIHIL ! (meminjam istilah kak yuna). Kenapa gw sebut demikian? Info tersebut NOL besar. Sesampainya kami di sana, kami tidak menemukan workshop sasirangan yang terbuka secara umum. Saat kak yuna test drive bertanya ke pengrajin sasirangan untuk masuk dan melihat-lihat, kak yuna dibalas dengan tatapan jutek dan tidak ramah. -_- Akhirnya kami hanya melihat-melihat kain sasirangan dan produk-produk berbahan dasar sasirangan.

Gaul Gagal di Taman Siring Martapura
Spot terakhir sebelum saya diantar ke Bandara adalah Taman Siring. Taman ini konon tempat gaul/ nongkrong anak muda Samarinda…. di malam hari. Jadi, pas gw dan kak yuna dateng di sore hari, kita tidak menemukan kegaulan sama sekali di sana. Hahaha. Yang ada hanya beberapa orang sedang memancing (entah) ikan (apa). Di sini kami cukup menikmati angin sore Banjarmasin dan berfoto-foto sedikit.


Banjarmasin terkenal dengan makanan yang kalau asin akan asin sekali, sedangkan bila manis akan masnis sekali pula. Oke, gw berpikiran gw akan makan makanan yang total seperti makanan di Jepang. Ternyata? Yah.. asinnya cukup cocok dengan gw, tapi manisnya agak kurang. Ada beberapa kuliner khas Banjarmasin yang gw cicipi.

Yang pertama Soto Bang Maat. Komposisinya total bok, dari suwiran ayam kampong yang tebal, potongan telur bebek rebus (ini yang gw suka), perkedel kentang yang padat (nice), lontong, dan kuah bening yang segar asin. Gw sendiri kurang suka dengan soto ini karena rasanya kurang cocok dengan lidah gw. Kalau dibandingkan soto Jakarta, gw lebih suka tastenya Soto Jakarta :D Oia, berhubung ada banyak orang yang memesan sate di sini, gw juga kebagian soto di tempat ini. Satu piring isi 10 tusuk dengan isi tusukan berbagai bagian tubuh ayam, mulai dari daging usus, bahkan hati ayam! Gw suka dengan bumbu sate yang bumbu kacangnya cukup halus, jadi tekstur kacang sudah hampir tidak terasa J

Selain itu gw juga nyobain Soto Banjar Bawah Jembatan. Gw makan disini karena Soto Bang Maat tutup di hari jumat. Lokasinya selemparan batu dari Soto Bang Maat. Perihal rasa, menurut gw rasa soto Bang Maat lebih tasty dibandingkan Soto Bawah Jembatan. Sudah jelas kan gw lebih merekomendasikan yang mana? :D

Dari semua yang gw makan, gw paling suka Lontong Orari. Sumpah, rasanya enak banget. Lontong berbentuk segitiga yang besar disertai kuah lontong yang bener-bener deh enak banget (moga-moga micinnya sedikit) dan potongan ikan gabus. Restoran ini baru buka (katanya) mulai jam 21.00 WITA dan penuh sangat.

Berhubung gw pecinta daging bebek (bukan kulit bebek ya), gw juga menyambangi Nasi Itik Tenda Biru. Yasek banget ya nama tempatnya, tenda biru, serasa bergeser era ke masa keemasan Desi Ratnasari. Ahahaha. Kembali ke topik, jujur gw berharap banyak dengan itik disini. Namun ternyata, gw dikecewakan. Mengapa? Pertama, daging itiknya terlampau keras dan kulitnya kurang bersih. Selain itu nasi terlalu kering dan bumbu merah itik nanggung rasanya .

Saya sangat menikmati perjalanan singkat di Banjarmasin dan sekitarnya ini. Sangkyu kak yuna !

Wednesday, 19 June 2013

Scholarship Story from Me

Setiap scholarship awardee punya cerita masing-masing dalam mengejar mimpinya. Saya pernah mendengar ada yang apply beasiswa sampai belasan kali, ada yang hanya sekali sudah dapat. Tidak bisa ditentukan setelah berapa kali apply, baru dipastikan memperoleh beasiswa. Katanya sih, beasiswa itu seperti rejeki masing-masing orang yang tidak bisa ditebak kapan memperolehnya dan apa yang diperolehnya. Hanya satu yang saya pastikan sama, komitmen dan kerja keras yang tidak ada hentinya.

Kalau cerita saya? Cukup bersyukur baru dua kali apply, dan akhirnya diterima juga. Scholarship yang pertama saya apply di awal Januari 2013, sedangkan yang kedua saya apply di pertengahan Februari 2013. Pengumuman keduanya hanya berjarak kurang dari 1 minggu di April 2013. Bisa dibayangkan kan perasaan saya selama 1 minggu itu? Setelah hancur, jeda beberapa hari langsung terbang ke antah berantah. Hehe. Saya bersyukur bisa merasakan nano-nano perasaan itu :)

Saya ingin berbagi sedikit cerita tentang apa saja yang harus dipersiapkan dalam meraih beasiswa. Cekidot.

Sampai sekarang saya masih ingat wejangan dari kakak kelas saya yang melanjutkan sekolah ke UK yakni jangan berpikir yang macam-macam kalau IELTS saja belum punya. IELTS Score adalah pintu gerbang pertama untuk apply sekolah ke luar negeri, karena ini menunjukkan kemampuan kamu dalam berkomunikasi secara akademis dan general. Pada umumnya, banyak beasiswa meminta pelamar memiliki score IELTS 6.5. More is better. Secara umum, bisa lihat tips saya di sini.

Cara mendapatkannya sangat mudah. Tinggal minta ke TU Program Studi atau Fakultas untuk membuatkan english versionnya. Kalau di kampus saya dulu, TU Prodi sudah menyiapkan 2 versi keduanya, dalam bahasa inggris dan bahasa indonesia.

Beratus-ratus link di luar sana telah memberikan informasi yang sangat jelas mengenai motivation letter. Jujur, saya belum ahli dalam penyusunan motivation letter. Namun, yang terpenting dari motivation letter menurut saya adalah benang merah antara apa yang sudah dilakukan di masa lalu, apa yang sedang dilakukan saat ini,  mengapa ingin melanjutkan studi dan apa yang akan dilakukan di masa datang dengan studi tersebut. Selain itu menurut saya yang penting adalah menyambungkan antara tujuan skema beasiswa dengan tujuan pribadi dan profesional kita. Semakin nyambung, semakin baik. Oia, jangan malu dan bosan untuk berkomunikasi dengan penerima beasiswa di tahun ajaran sebelumnya mengenai motivation letter. Minta koreksi dan masukan berkali-kali sampai motivation letter yang disusun mendekati kesempurnaan. :)
PS: Jangan pernah gunakan satu motivation letter untuk beberapa beasiswa sekaligus karena setiap beasiswa mempunya target group spesifik dan tujuan berbeda.

Kenapa letters menggunakan "s"? Karena dokumen yang dibutuhkan bukan hanya 1, namun minimal 2 berkas! Hohoho. Pada umumnya surat yang dibutuhkan satu dari dunia akademis, bisa dari dosen pembimbing, dosen yang baik, dosen terdekat, dan satu dari dunia profesional, bisa dari bos langsung, bosnya bos, atau bosnya bosnya bos langsung, hehe. Seharusnya surat ini disusun oleh orang yang bersangkutan, namun untuk jaga-jaga lebih baik kalau draft surat sudah kita susun sedemikian rupa sehingga kita terkesan sangat keren. Ok, bagian ini memang paling freak dan membutuhkan muka tembok setembok-temboknya. Jadi, nantinya draft dapat dicoret-coret oleh beliau (mungkin) atau bisa juga langsung ditandatangan. Yihaaa. Contoh recommendation letters tersebar juga di jagad raya internet ini.

Oke, secara umum 4 hal tersebut merupakan modal utama seorang scholarship hunter dalam apply beasiswa. Selain itu ada paspor, CV, dll. yang menurut saya sudah pasti dimiliki :)

Semoga bermanfaat ya :)

Monday, 6 May 2013

Random Thinking

Mengulangi S2 atau melanjutkan S3 di Jepang. Salah satu prefecturenya. Osaka mungkin? :D

As The Time Flies

Dua bulan sudah sejak post terakhir. Cukup lama. Dalam waktu yang relatif singkat, sesuai dengan yang gw pikirkan dua bulan lalu, akhirnya terjadi juga.

Konon senyum yang akan terkembang beberapa bulan kedepan, akhirnya gw rasakan tepat 15 April 2013. Tidak hanya senyuman bahkan, disertai tangisan haru. Lebai, memang benar. Namun itu yang sesungguhnya terjadi. Malu, saat itu tidak, saat ini juga tidak. Semuanya terasa pas. Momen yang tepat. Reaksi yang cocok. Serta kelanjutan yang benar sudah gw lakukan.

Sekarang, sudah 6 Mei 2013.
Lagi-lagi masih ada rentetan yang harus gw kerjakan, untuk melunasi mimpi utama itu. Mau bergerak cepat, tapi memang birokrasi bergerak pelan. Tidak bisa paralel jadinya :)

Target yang dituju? Minggu akhir di Bulan Agustus 2013. Saatnya nanti, gw siap dengan koper besar (kali ini tidak setengah kosong seperti biasanya gw travelling), laptop baru (maafkan gw crowny), dan mimpi yang besar terbentang luas.

Antara yakin dan tidak yakin.

Pilihan. Kenyataannya gw sudah berjalan lebih dari setengah perjalanan. Tiga per empat. Bahkan empat per lima. Selempar langkah yang perlu dilewati. Dan gw yakin, gw sanggup :) Dan ini yang sesungguhnya gw inginkan :)

Thursday, 21 February 2013

Perlahan-lahan, menerpa waktu

Pada saat waktunya, saya berperangkat penuh kepastian, keyakinan, dan keteguhan, untuk mengejar mimpi, dengan menembus batas.
Dua bulan sudah terlewati. Tidak, jika dihitung dengan tahun lalu, mungkin sudah 6 bulan lamanya.
Resah, sembari menunggu.
Tak berhenti untuk terus mencari.
Serta berharap, kiranya memang saatnya, kehendakNya diserahkan pada saya.
Tidak tahu perlu berapa lama masa lagi untuk berada di fase ini.
Namun, saya yakin, masa ini akan menjadi masa yang akan dikangenkan, tidak tahu 10 tahun lagi, atau bahkan hanya 3 bulan lagi.
Dan akhirnya, ujung dari semua ini menelurkan senyum terbaik dan kelegaan tiada tara.